Implementasi Pemahaman Pedagang Pantai Muaro Lasak Padang Tentang Ramah Lingkungan Berbasis Al-Qur’an

Dolizal Putra

Abstract


Pantai Muaro Lasak Padang merupakan salah satu dari nama-nama kecil Pantai Padang. Pantai ini termasuk icon Kota Padang yang banyak dikunjungi oleh masyarakat. Dalam perkembangannya, aktivitas dan rekreasi di pantai ini menimbulkan perubahan terhadap kualitas lingkungan disekitar pantai. Banyak ditemukan tumpukantumpukan sampah dan minimnya perawatan kebersihan dalam pengelolaan pantai ini. Hal ini menunjukkan rendahnya kesadaran pedagang akan ramah lingkungan. Padahal, ajaran al-Qur’an sangat melarangorang-orang yang berbuat kerusakan di muka bumi. Bahkan manusia sebagai khalifah di muka bumi ini dituntut untuk bersikap ramah terhadap lingkungan. Melihat permasalahan di atas, maka peneliti ingin meneliti lebih lanjut tentang sejauh bana pemahaman pedagang tentang ramah lingkungan berbasis al-Qur’an, serta implementasi dari pedagang Pantai Muaro Lasak Padang berbasis al-Qur’an. Penelitian ini merupakan jenis penelitian lapangan (field research) dengan metode kualitatif. Sumber primer yang digunakan dalam penelitian ini adalah pedagang Pantai Muaro Lasak Padang, dengan populasi sekitar 120 orang dan sampel sebanyak 20 orang dengan cara snowball sampling. Sumber sekunder berupa datadata dokumen seperti buku-buku, jurnal, artikel, koran, laporan penelitian, photo maupun literatur lain yang memuat informasi serta data yang menunjang penelitian ini. Cara mendapatkan data melalui observasi, wawancara, dan dokumentasi. Kemudian, metode analisis data adalah deskriptif-analitis dengan menggunakan pola berfikir induktif. Dari hasil penelitian ini ditemukan bahwa Pertama, Pedagang Pantai Muaro Lasak Padang sudah memahami tentang ramah lingkungan berbasis al-Qur’an ini, yaitu kewajiban menjaga dan merawat lingkungan yang berlandaskan al-Qur’an, artinya berbuat baik terhadap semua yang ada di lingkungan sekitar, baik itu kepada sesama manusia (pedagang, pengunjung), tumbuhan, hewan, air, dan lain-lain.Kedua, Penjelasan tentang ramah lingkungan menurut al-Qur’an sudah mereka dapatkan dari majelis ta’lim dan wirid remaja, yaitu para penceramah selalu memberikan pengajianpengajian tentang ramah lingkungan yang berlandaskan dalam al-Qur’an. Ketiga,implementasi dari pedagang hanya dalam bentuk menjaga kebersihan lingkungan sekitar. Sampah-samapah yang mereka bersihkan tersebut lalu dibuang ke tepi laut. Bahkan sebagian yang lain ada yang menyapu langsung ke tepi laut dengan tujuan agar air laut membawa lalu menghilangkan sampah-sampah tersebut.

Keywords


Pedagang, Pantai Muaro Lasak, Ramah Lingkungan

References


Abdillah, Mujiono. Agama Ramah Lingkungan Perspektif al-Qur’an.

Jakarta: Paramadina, 2001.

Arif, Anggraeni. “Analisis Yuridis Pengrusakan Hutan terhadap

Lingkungan”,Jurnal Jurisprudentie Universitas Muslim Indonesia

Makassar, Vol. 3, No. 1, Juni 2016.

Badan Pusat Statistik Sumatera Barat Tahun 2018.

Fatoni, Abdurrahman. Metode Penelitian dan Teknik Penyusunan

Skripsi. Jakarta: PTRineka Cipta, 2006.

Hadi, Sutrisno. Metodologi Riset 2. Yogyakarta: Andi Offset, 1987.

Istijono,Bambang. “Tinjauan Lingkungan dan Penanggulangan Abrasi

Pantai Padang Sumatera Barat”, Jurnal Rekayasa Sipil, Vol. 9, No.

, Oktober 2013.

Kholis Setiawan, Nur. Pribumisasi al- Qur’an. Yogyakarta: Kaukaba

Dipantara, 2012.

Koran Harian Haluan, 23 November 2019.

Qomarullah, Muhammad. “Lingkungan dalam Kajian al-Qur’an”,

Jurnal Studi Ilmu-ilmu al-Qur’an dan Hadis STAI Bumi Silampari

Lubuk Linggau Sumatera Selatan, Vol. 15, No. 1, Januari 2014.

Quraish Shihab, Muhammad. Membumikan al-Qur’an. Bandung:

Mizan, 1994.

Raco, J. R. Metode Penelitian Kualitatif. Jakarta: Grasindo, t.t.

R ahman, Yudha dan Muktialie, Mohammad. “Pengaruh

Aktivitas PariwisataPantai Taplau Kota P a d a n g Te r h a d a p

Ekonomi, Sosial Masyarakat, dan Lingkungan”, Jurnal Te k n i k

PWK Universitas Diponegoro, Vol, 3, No. 4,2014.

Rodin, Dede. “al-Qur’an dan Konservasi Lingkungan: Telaah Ayatayat Ekologis”, Jurnal Fakultas Ekonomi dan Bisnis Islam UIN

Walisongo Semarang, Vol. 17, No. 2, November 2017.


Full Text: PDF

DOI: 10.32495/nun.v6i1.124

Refbacks

  • There are currently no refbacks.


Creative Commons License
This work is licensed under a Creative Commons Attribution-NonCommercial 4.0 International License.